pulang sendiri

hari pertama masuk sekolah setelah liburan lebaran diisi dengan halal bihalal, ga ada kegiatan belajar mengajar. makanya denny pulang jam 9.
nah ternyata kakek telat jemput denny, sampe di sekolahan denny itu jam 9 lewat.
dicari-cari ternyata denny ga ketemu. mana kakek ga bawa henpon. setelah minjem telpon pak satpam, ternyata denny sudah ada dirumah.

jadi, ketika bubar, denny langsung pergi ke gerbang sekolah. celingak-celinguk ngeliat ga ada kakeknya, lalu disamperin sama tukang ojek. ditanya “mau pulang?” trus diiyain sama denny.
“rumahnya dimana?
dan dikasih tau pula alamat jalannya.
“ayo naik, nanti dianter”

alhamdulillahnya, sampe.
bagaimana kalo ga sampe. bagaimana kalo bukan tukang ojek. bagaimana kalo tukang ojeknya ga tau jalannya.
dan banyak bagaimana bagaimana lainnya.

padahal denny sudah diwanti-wanti bahwa dia ga boleh keluar gerbang sekolah sebelum ada yang jemput.
tapi tetep gak dipatuhi. walhasil bundanya ngasih hukuman untuk tidak merayakan ultah denny (yang dirumah). cukup dikasih kado.

Sholat jum’at

Udah dua kali denny pergi sholat jum’at sama kakek.
Yang pertama di musholla deket rumah, eh taunya ketemu sama fadhil, temen sekolahnya. Yang ada malah becanda.

Yang kedua, supaya ga becanda, diajak ke mesjid yg agak jauhan.
Pas pulang misuh-misuh, “denny nanti mau bawa minum, khan capek”

Ultah teman

Ada teman sekolah denny&  rafaro yg akan ultah.
Dan denny melihat kadonya sebelum dibungkus.
Dan denny tampaknya (akan) membocorkan isi kado tsb ke temannya.
Ketika disarankan untuk tidak membocorkannya, denny bertanya balik “kenapa jangan ngasih tau?”

lawan jenis

beberapa hari ini Denny ribut, kalo pingin ketemu Icha.

Icha ini temen sekolahnya. karena lagi libur jadi ga ketemuan.

Denny suka sama Icha, gitu kaya Denny.