curi curi

beberapa kali denny kepergok melakukan hal-hal yang ‘melanggar’.

pernah suatu waktu, di sekolahnya dia minum es. padahal denny sama sekali tidak dikasih uang jajan. ketika ditanya, dia bilang temannya minta tolong beliin dan dia boleh nyicipin.

suatu waktu, ketika waktunya tidur siang, terdengar suara tv. padahal tv di kamar tersebut sudah dicabut listriknya.
ternyata dia bisa masang sendiri listriknya

dilarang pegangan dua

ketika melihat rambu larangan di dalam bus transjakarta yang bergambar orang berpegangan pada grab handle, denny nanya, itu kenapa dilarang pegang dua? pertama ga terlaluĀ ngeh dengan maksud pertanyaan denny. setelah dilihat beberapa saat, rambunya memang agak rancu. buat denny, terbacanya … Baca lebih lanjut

balada uang saku

entah angin apa, bunda nya ngasi uang 5000 ke denny, dan bilang untuk disimpan. nanti kalo mau beli sesuatu, pakai aja uang itu.

walhasil,
hari pertama megang uang tersebut, denny udah belanja es teh. seharga 3000.

hari kedua, uangnya di genapkan lagi jadi 5000, ternyata dapat laporan, kalau dia beli es diluar pagar sekolah. dan beli pop mie, karena panas, jadi katanya ditiupin sama gurunya. uang sisa 1500.

hari ketiga, uangnya cuma ditambahin 2000, jadi 3500. dibelanjain denny beli es teh lagi 3000 dan uang 500 nya katanya gelinding, hilang.

intinya adalah sebenarnya denny belum siap untuk dikasih uang saku. selain belum tahu nominal uang, dia pun ga terkontrol belanja nya.

dan juga karena ikut-ikut temannya belanja, padahal ga penting juga sampe beli – misalnya : pop mie.

jadi diputuskan untuk tidak lagi memberi uang saku selama kelas 1 SD ini. apalagi semua cemilan dibekalin.

kalo emang mau jajan, paling pergi ke mini market.

pulang sendiri

hari pertama masuk sekolah setelah liburan lebaran diisi dengan halal bihalal, ga ada kegiatan belajar mengajar. makanya denny pulang jam 9.
nah ternyata kakek telat jemput denny, sampe di sekolahan denny itu jam 9 lewat.
dicari-cari ternyata denny ga ketemu. mana kakek ga bawa henpon. setelah minjem telpon pak satpam, ternyata denny sudah ada dirumah.

jadi, ketika bubar, denny langsung pergi ke gerbang sekolah. celingak-celinguk ngeliat ga ada kakeknya, lalu disamperin sama tukang ojek. ditanya “mau pulang?” trus diiyain sama denny.
“rumahnya dimana?
dan dikasih tau pula alamat jalannya.
“ayo naik, nanti dianter”

alhamdulillahnya, sampe.
bagaimana kalo ga sampe. bagaimana kalo bukan tukang ojek. bagaimana kalo tukang ojeknya ga tau jalannya.
dan banyak bagaimana bagaimana lainnya.

padahal denny sudah diwanti-wanti bahwa dia ga boleh keluar gerbang sekolah sebelum ada yang jemput.
tapi tetep gak dipatuhi. walhasil bundanya ngasih hukuman untuk tidak merayakan ultah denny (yang dirumah). cukup dikasih kado.

Hair style

Denny udah ga mau lagi potong bitak a la abri. Kemarin ketika cukur, ngeliat rafaro cepak lalu dia nangis.
Trus dibilang untuk ngasih tau maunya model gimana, trus dia minta atasnya ga pendek, ..jadi bisa di mohawk