balada uang saku

entah angin apa, bunda nya ngasi uang 5000 ke denny, dan bilang untuk disimpan. nanti kalo mau beli sesuatu, pakai aja uang itu.

walhasil,
hari pertama megang uang tersebut, denny udah belanja es teh. seharga 3000.

hari kedua, uangnya di genapkan lagi jadi 5000, ternyata dapat laporan, kalau dia beli es diluar pagar sekolah. dan beli pop mie, karena panas, jadi katanya ditiupin sama gurunya. uang sisa 1500.

hari ketiga, uangnya cuma ditambahin 2000, jadi 3500. dibelanjain denny beli es teh lagi 3000 dan uang 500 nya katanya gelinding, hilang.

intinya adalah sebenarnya denny belum siap untuk dikasih uang saku. selain belum tahu nominal uang, dia pun ga terkontrol belanja nya.

dan juga karena ikut-ikut temannya belanja, padahal ga penting juga sampe beli – misalnya : pop mie.

jadi diputuskan untuk tidak lagi memberi uang saku selama kelas 1 SD ini. apalagi semua cemilan dibekalin.

kalo emang mau jajan, paling pergi ke mini market.

Puasa

Terungkap!
Hal dibalik puasanya Denny :))
Terdengar denny ngajak rafaro puasa, “nanti kalo puasa ga perlu minum susu”

Atau pas denny mengeluh minta buka puasa ke nenek asnita, “tapi abis buka (minum), makan ya”
Eh, denny nya ga mau makan

Es krim paddle pop

image

Es krimnya Denny dua buah saya makan. Eh ternyata salah satunya adalah es krim yg dipengenin Denny.

walhasil pagi hari sabtu itu saya jalan dengan Denny – pertama ke Alfamart di deket rumah. niat awalnya pengen beli pengganti es krim paddle pop yang sudah saya makan, tapi nanggung, mendingan beli 5 untuk dapat CD paddle pop elemagika part 2.

“mbak, masih ada CD paddle pop?”
“masih pak”
dengan semangat pergi ke kulkas walls.
“..tapi es krimnya lagi habis..”

oalaaaa..

akhirnya jalan ke indomaret beberapa meter dari rumah.

“CD paddle pop nya masih ada mba?”
“masih pak,…tapi es krimnya kosong”

hoaalllaa

trus jalan lagi ke alfa express beberapa meter dari situ. sekarang pertanyaanya dibalik.

“ada es krim paddle pop, mas?”
“ada pak..”
“..kalo CD paddle popnya?”
“…ehh.. ada tapi part 1”
oh ok deh. pergi ke kulkas walls. bongkar sana sini, ternyata es krim yang dimau denny ga ada.

hayyyahh

trus mellipir lagi ke indomaret seberang nya.

“es krim paddle pop ada?”
“wah lagi kosong pak”

busetttt. laku amad ya.

akhirnya karena kebetulan nganterin bundanya seminar di rawamangun, pas pulang coba mampir-mampir ke minimarket yang dilewatin – tepatnya dicari-cari – karena di rawamangun ternyata jarang banget minimarket.

parkir di alfamart di entah mananya rawamangun, eh ternyata baru buka. yang ada malah campina, ga punya walls.

trus melipir ke cempaka putih. alfa midi, nanya kasir,

“ada es krim paddle pop?
kasirnya terdiam sejenak, trus nanya temennya dibagian dalam.
“oh ada pak”
“kalo CD paddle popnya ada?”
si kasir nanya lagi ketemennya yang lain.
“ada yang part 1 pak”

ya sudah, akhirnya beli 5 dengan macam varian yang berbeda dan 2 es krim pengganti.

fiuu

sampe rumah, es krim cola fire yang dimau, langsung tandas oleh denny.